Jalan Buntu Pemimpin Baru

Merayakan Hari Kemerdekaan Ke-68 Republik Indonesia, Desk Opini ”Kompas” bersama Lingkar Muda Indonesia (LMI) pada Kamis, 12 September 2013, menyelenggarakan Diskusi Panel Seri Kedua 2013 di Bentara Budaya Jakarta.

Dengan tema ”Pemimpin yang Menyelesaikan Masalah”, diskusi menampilkan pembicara Syamsuddin Haris (peneliti senior pada Pusat Penelitian Politik LIPI), Acep Iwan Saidi (Ketua Forum Studi Kebudayaan, Fakultas Seni Rupa dan Desain ITB), Rimawan Pradiptyo (peneliti pada Penelitian dan Pelatihan Ekonomi dan Bisnis, Fakultas Ekonomi dan Bisnis UGM), dan Luky Djuniardi Djani (peneliti pada Institute for Strategic Analysis).

Hasil diskusi dirangkum Febri Diansyah dan Donal Fariz dari LMI serta wartawan ”Kompas” Salomo Simanungkalit, diturunkan pada halaman 6 dan 7 hari ini. ***

TAHUN depan, masyarakat Indonesia akan melaksanakan pemilu untuk mencari pemimpin yang baru. Menjadi teka-teki bersama, di tengah partai politik yang justru menjadi bagian dari masalah bangsa, akankah bisa dilahirkan seorang pemimpin yang bisa menyelesaikan masalah?

Harus disadari, pemilu yang akan datang menjadi momentum bagi bangsa kita untuk berlangsungnya perubahan kepemimpinan. Bukan hanya soal siapa yang menggantikan Susilo Bambang Yudhoyono, tetapi yang jauh lebih penting adalah bagaimana dalam pemilu yang akan datang menjadi momentum perubahan gaya pendekatan strategi dan cara dalam menyelesaikan masalah.
Setidaknya ada empat prasyarat yang harus dimiliki seorang calon pemimpin untuk menjadi katalis perubahan.

Pertama, kemampuan mengenali serta merumuskan masalah dan tantangan bangsa ke depan.

Kedua, kemampuan merumuskan visi Indonesia masa depan dalam beragam aspek.

Ketiga, kemampuan merumuskan strategi dan prioritas kebijakan.

Keempat, kemampuan mengapitalisasi berbagai sumber daya yang tersedia.

Namun, untuk memperoleh hal yang demikian tentu tidak semudah membalikkan telapak tangan. Yang sering terjadi justru sebaliknya. Publik seolah mulai terbiasa menelan sejumlah kekecewaan akibat jurang antara janji dan realisasi para pemimpin mereka.

Masyarakat Indonesia sudah mengalami 15 tahun yang disebut sebagai reformasi pemilu, mulai dari pilkada langsung hingga pemilu presiden langsung. Namun, sulit dibantah bahwa pemilu-pemilu yang sudah dilalui teramat sedikit yang bisa melahirkan pemimpin yang dapat memberikan harapan dan perubahan. Dalam gambar atau potret yang lebih besar, kita melihat yang disebut sebagai salah urus negara dan pemerintahan. Tembok penghalang

Sulit rasanya berharap akan kembali lahirnya pemimpin-pemimpin bak Soekarno, Mohammad Hatta, Muhammad Yamin, dan Tjipto Mangoenkoesoemo yang memang terpanggil dan terpilih melalui seleksi sejarah. Mereka bukan pemimpin yang lahir dari polesan konsultan pemilu atau sejenisnya.

Tengok saja yang tengah terjadi saat ini. Ruang publik dipenuhi berbagai jenis survei, mulai dari lembaga-lembaga survei yang cukup kredibel sampai dengan lembaga survei antah-berantah. Para kandidat berupaya dipoles berbeda antara depan kamera dan perilaku sebenarnya. Jadi, aktivitas tersebut melulu berbicara angka dan publik kemudian seolah dipaksa untuk mencari pilihan kita di antara orang-orang tertentu yang seolah sudah dianggap sebagai representasi dari yang bisa kita pilih.
Dengan demikian, tidak heran kemudian banyak pemimpin yang miskin gagasan. Hal itu karena mereka tidak tumbuh dari ladang persaingan gagasan, konsep, dan ideologi.

Sudah sangat jarang kita dengar ketiadaan perdebatan secara publik yang dibayangkan oleh begitu banyak calon pemimpin kita. Kita tidak mendengar mimpi-mimpi mereka mengenai Indonesia 30 tahun yang akan datang, mulai dari bidang ekonomi, penegakan hukum dan lain sebagainya.

Sekali lagi, yang kita bisa saksikan sekarang melalui survei publik melulu soal popularitas, elektabilitas yang kadang-kadang semu. Itu karena popularitas dan elektabilitas acap kali manipulatif dan bisa direkayasa dengan uang atau kemampuan finansial.

Pemimpin yang bisa menyelesaikan masalah harus lahir dari rahim yang sehat dan bersih. Karena mustahil beragam permasalahan bangsa akan diselesaikan oleh para pemimpin yang sudah mengalami ”cacat bawaan” akibat sejumlah skandal kecurangan pemilu.

Partai politik patut yang paling utama dipersalahkan akibat kerusakan sistem dan sulitnya orang baik dan jujur lahir sebagai pemimpin di negeri ini. Hal ini disadari sebagai konsekuensi logis akibat menguatnya partai politik dan parlemen pascareformasi. Partai politik dan parlemen hampir menjadi satu-satunya kanal menjaring beragam lini jabatan publik di Republik ini, mulai dari lingkungan eksekutif hingga legislatif. Bahkan seorang hakim agung pun di negara ini dipilih anggota DPR. Bisa dibayangkan yang akan terjadi, seorang ”wakil Tuhan” diseleksi para politisi.
Aturan yang membiarkan partai politik yang tengah mengalami krisis kepercayaan publik sebagai satu-satunya institusi penentu dalam seleksi pemimpin barangkali sudah waktunya dikoreksi. Ketika kinerja partai politik lebih merupakan problem ketimbang solusi, diperlukan keterlibatan institusi di luar partai politik dalam seleksi kepemimpinan dan pejabat publik.

Skema pemilu kita itu memang sama sekali tidak menjanjikan munculnya wakil ataupun pemimpin yang kita dambakan. Kondisi ini semakin diperparah dengan munculnya oligarki di elite partai politik itu sendiri. Partai politik tidak lagi menjadi ”rumah berdemokrasi” bagi anggotanya, tetapi sudah dijalankan seperti perusahaan yang memburu keuntungan finansial.

Maka, di tengah rimba belantara demokrasi yang dikendalikan sepenuhnya oleh partai politik, tentu akan sulit lahir pemimpin-pemimpin baru yang bisa menyelesaikan permasalahan bangsa. Pemimpin bersih tidak akan lahir dari kontestasi yang dibangun dengan fondasi kekuatan uang. Orang jujur dan bersih akan tersingkir, sementara orang ”kotor” akan berkuasa dan membuat mereka semakin kaya.

Pilihan alternatif

Bercerita soal partai politik dan para penguasa saat ini sering kali menghadirkan keputusasaan untuk memperbaiki negeri ini. Namun, sikap apatis tentu harus dihindari karena sering kali tidak menghasilkan solusi.

Menjadi pertanyaan besar bagi masyarakat, di tengah waktu yang semakin singkat menjelang pemilu tahun mendatang, akankah Ibu Pertiwi masih bisa melahirkan seorang pemimpin yang sesuai dengan harapan publik?

Dengan kompleksnya persoalan yang melanda, tentu akan sulit untuk menciptakan secara instan para calon pemimpin yang menyelesaikan sengkarut bangsa. Butuh perbaikan secara total, khususnya dalam internal partai politik.

Namun, sebagai pilihan alternatif sebagai salah satu sumber kepemimpinan yang potensial adalah kepala-kepala daerah yang dinilai berhasil dan memiliki rekam jejak yang baik. Bupati dan wali kota yang berhasil tentu potensial menjadi gubernur. Begitu pula gubernur yang berhasil bisa memperoleh kesempatan yang terbuka menjadi seorang presiden. Namun, ada jalan terjal yang harus dilalui para calon pemimpin yang sudah berhasil di daerahnya masing-masing untuk tampil di puncak kekuasaan pemerintahan. Rintangan tersebut sekali lagi justru datang dari internal partai politik mereka sendiri.

Mereka harus mendapat restu sang penguasa partai di tengah oligarki partai politik yang sudah terbentuk. Jika tidak mendapat restu, kelahiran pemimpin baru tidak akan pernah terjadi karena mereka berada pada jalan buntu demokrasi.

Sumber:  Kompas.com 08/10/13

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s