Ini Analisis Kantor Berita Asing soal Kans Prabowo dan Jokowi

Pemungutan suara untuk Pemilu Presiden 2014 tinggal hitungan hari karena tak sampai sepekan lagi menuju 9 Juli 2014. Hajatan demokrasi di Indonesia ini tak luput dari sorotan media asing, termasuk lewat jejaring kantor berita mereka. Ini analisis dua kantor berita di antaranya.

Kantor berita Associated Press (AP), Jumat (4/7/2014), menyoroti bahwa peta dukungan dua calon presiden telah mengalami pergeseran signifikan. Menurut AP, Pemilu Presiden 2014 telah berlangsung ketat dan dramatis.

Pendapat itu merujuk pada data survei yang, menurut kantor berita ini, kredibel, baik atas dukungan untuk calon presiden Joko Widodo maupun Prabowo Subianto.

“Tak sampai sepekan sebelum pemungutan suara, Joko Widodo telah kehilangan ketangguhan yang ditunjukkannya sebelum dia maju menjadi calon presiden,” tulis AP.

Menurut AP, para pengamat menyatakan bahwa para pemilih yang belum menentukan pilihan (undecided voters) diduga akan memberikan suara ke Prabowo.

Dalam wawancara eksklusif dengan AP, Jokowi menyatakan, kampanye hitam besar-besaran yang dilakukan lawan politiknya merupakan penyebab anjloknya dukungan untuk dirinya.

Jokowi pun disebut mempertanyakan kinerja pemerintah dan aparat hukum untuk menangani kampanye hitam itu.

Sebaliknya, AP mengutip pula komentar dari Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani bahwa serangan kampanye hitam tak hanya menimpa Jokowi. Dia bahkan mengatakan, kandidat yang didukungnya telah menjadi pemberitaan yang tak adil oleh media di Indonesia. 

Sementara itu, L’Agence France-Presse (AFP), Kamis (3/7/2014), menulis bahwa pengumuman Jokowi mengenai rencananya mengatasi masalah kemiskinan dan menciptakan jutaan lapangan kerja merupakan upaya untuk mendapatkan kembali keunggulan dari Prabowo.

AFP juga menyinggung bahwa Jokowi semula diperkirakan akan menang mudah dalam pemilu presiden di negara bersistem demokrasi ketiga terbesar di dunia ini.

Namun, tulis AFP, keunggulan besar yang dinikmati Jokowi selama berbulan-bulan hanya bersisa beberapa persen, sepekan sebelum pemungutan suara.

Analisis AFP mengutip pakar jajak pendapat Ray Morgan yang menyatakan, peta dukungan untuk perhelatan pemilu presiden Indonesia ini sekarang pada fase yang terlalu mepet untuk bisa diprediksi siapa pemenangnya.

Oleh karena itu, AFP berpendapat bahwa langkah Jokowi mengenai program ekonomi, termasuk penciptaan 10 juta lapangan kerja dalam lima tahun serta komitmen fokus pada usaha kecil dan menengah ataupun sektor digital dan kreatif, yang diumumkan di Bandung, Kamis, merupakan upaya untuk mendapatkan kembali keunggulan yang hilang itu.

Dalam program yang dijabarkan di tengah rangkaian kampanye di Bandung tersebut, Jokowi menjanjikan pula kepemilikan tanah kepada 4,5 juta keluarga, serta bertahap akan meningkatkan gaji pegawai negeri, tentara, dan polisi dalam lima tahun mendatang.

Bila pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 7 persen, maka Jokowi berjanji akan meningkatkan anggaran penanggulangan kemiskinan dengan memberikan subsidi Rp 1 juta per bulan bagi keluarga miskin.

Jokowi, tulis AFP, adalah Gubernur nonaktif DKI Jakarta yang memenangkan Pemilu Gubernur DKI pada 2012 dengan dukungan publik yang di luar dugaan. Dia pun sempat dipandang sebagai sosok pemimpin baru yang tak “tercemar” rezim Orde Baru.

Sumber: Kompas.com, 05/07/14

Juga baca:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s