Kerusuhan Mei 1998 Masih Tetap Misteri

TRAGEDI kerusuhan Mei 1998 telah 16 tahun berlalu. Namun, hingga kini, belum ada orang atau pihak yang bertanggung jawab dan diberi hukuman atas kejahatan kemanusiaan yang menewaskan dan melukai banyak warga negara Indonesia, termasuk para perempuan yang menjadi korban pemerkosaan.

”Kini, yang terjadi adalah pembodohan dari penguasa. Orang-orang yang mengetahui sejarah sebenarnya justru menutup mulut. Oleh karena itu, perlu usaha terus-menerus untuk mengungkapnya,” kata Dewi Anggraeni, dalam peluncuran bukunya, Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan, di Toko Buku Gramedia, Jakarta, Rabu (14/5).

Hadir dalam diskusi ini antara lain Komisioner Komisi Nasional Perempuan Andy Yentriyani; Ruyati Darwin yang adalah ibu almarhum Eten Karyana, korban Tragedi Mei 1998; dan wartawan senior harian Kompas, Maria Hartiningsih. Hadir juga sejumlah aktivis perempuan.

KORBAN KEBAKARAN - Sampai pukul 20.30 WIB, Jumat (15/5), RSCM telah menerima 137 jenazah korban kebakaran dari beberapa pusat pertokoan di Jakarta yang dibakar massa pada kerusuhan sehari sebelumnya. Jenazah telah hangus terbakar sehingga keluarga sulit mengenali korban. - KOMPAS
KORBAN KEBAKARAN – Sampai pukul 20.30 WIB, Jumat (15/5), RSCM telah menerima 137 jenazah korban kebakaran dari beberapa pusat pertokoan di Jakarta yang dibakar massa pada kerusuhan sehari sebelumnya. Jenazah telah hangus terbakar sehingga keluarga sulit mengenali korban. – KOMPAS

Dalam bukunya tersebut, Dewi Anggraeni mengungkapkan rentetan kekerasan pada Mei 1998. Data menunjukkan bahwa kerusuhan itu direkayasa, bukan terjadi spontan. Warga etnis Tionghoa menjadi sasaran kerusuhan, pembakaran, dan banyak perempuan kelompok ini menjadi korban pemerkosaan.

Ratusan warga lain, terutama kaum tak mampu, juga tewas dalam bangunan yang sengaja dibakar. Mereka lalu disebut sebagai ”penjarah” sehingga disisihkan masyarakat.

Setelah peristiwa itu, para perempuan korban kekerasan dan pemerkosaan cenderung mengundurkan diri dari publik, menutup diri, dan putus asa. Kondisi tersebut mendorong kelompok-kelompok masyarakat sipil, sebagian tergabung dalam organisasi perempuan, meminta negara untuk membongkar kasus ini, memproses hukum, dan menjerat orang atau pihak-pihak yang bertanggung jawab. Gerakan itu lalu melahirkan Komnas Perempuan.

”Kita harus terus berjuang untuk menemukan keadilan bagi para korban. Saya optimistis dan kita tak boleh meninggalkan jalur ini. Kita desak negara untuk memberikan pengakuan bahwa semua ini terjadi dan bagaimana terjadinya,” kata Dewi.

Keadilan

Dalam tanya-jawab, Ruyati Darwin berkisah tentang anaknya, Eten Karyana, yang menjadi korban pembakaran di Yogya Plaza di Klender. Ruyati hanya menemukan abu serta dompet dan KTP anaknya. Hingga 16 tahun berlalu, dia belum mendapatkan penjelasan yang sebenarnya terjadi saat itu.

”Mengapa nyawa anak saya direnggut begitu saja, juga ratusan nyawa di Plaza Klender. Mengapa itu terjadi?” ujar Ruyati.

Andy Yentriyani menegaskan, para perempuan korban pemerkosaan harus memperoleh keadilan. Akibat terluka dan tertekan, mereka cenderung tidak mau muncul ke publik. Oleh karena itu, kelompok masyarakat sipil harus tampil memperjuangkan keadilan bagi mereka.

Salah satu cara untuk memperjuangkan keadilan para korban adalah dengan mengakui peristiwa tersebut. Untuk itu, Komnas Perempuan tengah menyiapkan prasasti Tragedi Mei 1998 di Tempat Pemakaman Umum Pondok Rangon, Jakarta. ”Itu penanda bahwa tragedi ini terjadi. Nanti akan diresmikan 18 Mei 2014,” kata Andy.

Menurut Maria Hartiningsih, Tragedi Mei 1998 masih misterius. Oleh karena itu, perlu terus dikaji dan digali agar bisa diungkap bagaimana peristiwa sebenarnya. (IAM)

Sumber: Kompas.com, 16/05/14

Juga baca:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s