Kapan SBY Bisa Bicara Persoalan Rakyat dengan Rasa Marah?

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. | SUZANNE PLUNKETT / POOL / AFP

Pakar komunikasi politik dari Universitas Indonesia (UI), Effendi Gazali, memiliki pandangan berbeda menanggapi sikap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang sibuk dengan urusan partai dan kerap memunculkan rasa marahnya ke hadapan publik. Menurutnya, semua masih dalam konteks yang wajar meski Effendi memberi sejumlah catatan lain untuk Presiden.

Effendi menjelaskan, Presiden memiliki hak untuk menyampaikan hal-hal pribadinya yang berkaitan dengan opini publik. Sikap itu tak perlu dianggap sebagai masalah jika dilakukan di akhir pekan, pada waktu luang seorang kepala negara.

“Tapi, yang dirindukan publik itu adalah kapan SBY berbicara tentang masalah bangsa dengan gaya yang seperti itu? Dengan konpers yang mendadak, dengan kalimat dan retorika yang sama yang digunakan untuk hal yang sangat mendesak,” kata Effendi di Kompleks Gedung Parlemen, Jakarta, Senin (28/10/2013).

Effendi menyampaikan, kerinduan tersebut semakin menjadi di pengujung masa jabatan SBY sebagai kepala negara. Di luar itu, kata Effendi, SBY juga perlu mengeluarkan sikap-sikap tertentu yang membuatnya kelak dikenang oleh rakyat karena hal baiknya.

“Karena penting buat legacy kita nanti, yang diingat dari SBY apakah soal 2.000 persen tak mengenal Bunda Putri, atau apa? Ini penting,” ujarnya.

Ia melanjutkan, sikap Presiden SBY yang beberapa kali ini kerap menunjukkan kemarahannya kemungkinan terjadi karena derasnya kritik yang diterima. Hal ini berbeda jauh saat SBY menjadi media darling pada 2004, dengan kini yang nyatanya kebanjiran hujatan.

“Saat ini (SBY) lagi galau karena ditinggalin media. Menyampaikan perasaan boleh saja, tapi jangan hanya urusan pribadi, harusnya bicara juga soal hal-hal yang menyangkut rakyat,” tandasnya.

Sebelumnya, Presiden SBY marah karena kesaksian mantan Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq, yang menyebutnya memiliki hubungan dekat dengan Bunda Putri. Ia menyebut Luthfi telah berbohong. Selain itu, di hadapan ribuan kader Partai Demokrat, SBY menuding ada pihak yang “menguliti” Demokrat. Ia pun meminta semua kader Partai Demokrat untuk tetap solid guna menghadapi tahun pemilihan pada 2014.

Sumber: Kompas.com 28/10/13

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s